IBS Laboratory, 10 September 2008, 16:04

Aneh sekali hari ini, kenapa semua orang menjadi sangat menyeramkan, seakan-akan seluruh makhluk hidup di planet ini ingin memakanku. Seperti yang kalian tahu, khususnya untuk kalian-kalian yang kuliah di institut negeri di Surabaya, tempatku kuliah juga tentunya juga. Tentunya bukan rahasia lagi memang kalau para karyawan di BAAK pada kemasukan setan buldog lagi kelelekan cicak .. Tadi siang aku mau minta surat keterangan masih kuliah disana, untuk mengurusnya, tentunya kita harus memunyai KRSM dulu kan. Nah, saat mengurus KRSM aku mau dimangsa karyawannya, galak banget ni ibu-ibu. Cerita berlanjut, setelah selesai mengurus KRSM aku harus berpindah ke loket yang satunya untuk mengurus surat yang kuinginkan. Dan ternyata .. setali tiga uang kawan .. ibu-ibu karyawan di loket satunya ini juga gak kalah galak, dia kayaknya kena penyakit gak bisa ketawa deh. Aku gak habis pikir, apa bener mereka kerasukan setan buldog, atau kena PMS bareng2 satu kantor .. hahaha, atau apalah.

Kubawa kebingunganku ini sampai di sini, di labku tercinta kawan. Intelligence Bussines System Laboratory namanya. Belum selesai aku berpikir tiba-tiba terdengar bunyi ringtone HPku, green tinted sixties mind nya Mr.Big meraung-raung. Tappngan Paul Gilbert membuyarkan konstruksi algoritma yang telah kubuat. dengan susah payah Buruan kuangkat panggilan tersebut. berikut cuplikan ringkas dari isi pembicaraan terpenting abad ini :

Penelpon : Hallo, assalamu’alaikum …

Afwan : Wa’alakumsalam warahmatullahi wabarakaatuh ..

…… hening sejenak …..

Penelpon : “Bener ini dengan ustad Afwan? Ini dari ponpes ********** Ustad ..

Afwan : Oh .. iya bener ini dengan Afwan .. tapi saya bukan Ustad”, sahutku sambil becanda .. Hmm mungkin ada mau ngerjain gue nih, pikirku

Penelpon : Lah .. terus kalo bukan Ustad terus apaan ?

Afwan : Saya mahasiswa pak …

Penelpon : Wah .. berarti salah sambung ya?

Afwan : “Iya pak … sepertinya begitu”, sambil cengengesan

Penelpon : “Ya sudah kalo begitu …”

…….. tut tuut tuuuut ………….. panggilan berakhir

Afwan : “J****k lali salam wong iki … “, batinku (whehehehe si ikin banged)

Pertanyaannya adalah : siapakah orang yang telah menelponku tadi? Kenapa beliau bisa dapet nomerku? Siapa yang dimaksud dengan Ustad Afwan? Bagaimanakah kelanjutan dari kisah ini?
Jangan lupa saksikan terus kisahnya dalam Para Pencari Takjil Bagian 2 hanya di SCTV

Advertisements