Aku punya adek sepupu yang keren-keren loh, tentunya yang masih pada kecil-kecil bukan yang tua-tua. Lagian ngapain juga yang udah bangkotan tak critain, bisa ngantuk ntar mbacanya. Pada intinya, ajaib banget lah bocah-bocah ini bagiku. Adalah seorang (harusnya sebocah ya) Luthfia Mazaya, putri semata wayangnya Om Imam Mawardi, adeknya ibuku. Nah .. pertama kali si bocah ini bisa salim sama aku, kira-kira pada usia satu tahun lah, dia udah hafal hitung-hitungan sampe sepuluh. Memang gampang sih sepertinya, tapi coba bayangin aja deh bocah yang baru bisa ngomong aja udah bisa melakukannya dalam 4 bahasa, bahasa jawa, Indonesia, inggris sama arab. Terakhir pas aku maen ke rumah Om Imam di Bantul, si Fifi yang sekarang udah kelas satu SD udah bisa buatin masnya ini telor ceplok. Weleh, kalah aku ini sama Fifi … batinku sangat tertekan karena ketololanku sendiri yang masih belum bisa nyeplok telor.

Ada juga kedua anak Om Edi Ali Dahlan, adik ibuku yang paling bontot, anaknya baru dua tapi ajaib semua (coba klo anaknya seratus .. bisa masuk Guinnes tu, seratus anak ajaib sepupunya orang tolol)
Si sulung, Rasendria Calista, bocah 8 delapan tahun, maniak game nomer satu di kalangannya (wah kayak iklan motor aja). Ada ratusan aplikasi gamehouse di komputernya, udah katam semua game dia untal, termasuk game-game non RPG yang relative berat untuk bocah tengil seusianya. Game buatanku malah tak sudi disentuhnya, terlalu gampang katanya .. Sialan tu si Raras.

Ada satu cerita unik yang pasti gak bakalan tak lupain klo inget sama Raras. Saat usianya baru dua tahun, si Raras ikutan bapaknya ngambil duit di ATM. Pas ngantri di belakang ibu-ibu, di depan ATM BNI, tepatnya di bawah neon box bertuliskan ATM BNI tiba-tiba si Raras nyeletuk “a .. te .. em .. … be .. en ..iiii !!!”.
Kontan aja si ibu-ibu kaget, “Loh, sudah bisa mbaca Pak, putrinya?”
Om Edi Cuma nyengir kaya tapir, “Belum bu, ini cuman ngeja kok”.
Si Raras emang udah bisa ngeja huruf abjad dari umur dua tahun. Waw ..
Si Ibu masih aja bengong setengah bingung sambil benging ngeliatin si Raras yang cuman punya gigi susu 4 biji.

Beda lagi sama adeknya Raras, Randy. Ini bocah ajaib banget karena wajahnya yang mirip buanget sama aku, Namun si Randy ini gak tolol kayak aku. Whahahaha beruntung banget tu bocah. Udah ganteng, puinter lagi. Kyaaa

Naahhh yang terakhir nongol ni si Naswa, keponakanku yang paling cantique. Nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata deh klo yang satu ini. Naswa ramah bangets sama orang-orang, senyumnya juga muraaaah bangets, cuman 1 rupiah sekali nelfon. Whalah jadi iklan gini.

Advertisements