Akhirnya balik lagi ke Surabaya, setelah mudik 4 hari ke Ponorogo. Fuih.. ngalah-ngalahin Hari Raya aja ramenya tu orang pada mudik. Kemaren pas berangkatnya aja Afwan harus berdiri berdesak-desakan dari Surabaya sampe Balerejo (daerah Madiun tuh). Sialan .. seumur-umur gak pernah gw naek bus separah ini. Udah busnya jalannya eye-eyet ky kereta lori, lengkap sudah penderitaanku untuk menggapai ridho orang tua.


Setelah 3 jam berdiri, akhirnya dapet t4 juga. Alhamdulillah .. Engkau memang Maha Adil ya Allah, mau mendengarkan hambaMu yang keren ini. Begitu gw duduk, oh leganya .. dan ..
Pet !! Laph !! .. semuanya gelap.
Gw udah gak sadar lagi sampe terminal Ponorogo.

Cerita berlanjut .. Sebenernya rencana gw mudik kemaren cuman mau benerin itu cat tembok rumah gw yang pada ngelontok habis kena banjir tempo hari 26 Desember. Nah pas ngecat gw misuh-misuh gak ada abisnya. Mulai dari khas Ponorogo, Surabaya, Ala film indonesia ampe ala film barat. Heuheuheu. Bagemana bisa, rumah yang tingginya udah 1 meter di atas jalan kok ya masih kebanjiran juga. Beeuh ..terkutuk kalian wahai pelaku ilegal logging .. gara-gara ente smua gw harus ngecat rumah tanpa gaji bak romusha bego. Semoga kalian masuk neraka diseret kucing.
Yahh .. tapi walopun gitu masih untung juga yak cz air yang masuk rumah cuman 25 cm doank, so ngecatnya juga gak full 1 dinding.

Baliknya ke Surabaya gak kalah rame tu orang-orang. Oiya gw seneng banget bro .. Cuz pas di bus, gw ngasih tempat duduk gw samaibu2 yang lagi nggendong putranya. Oh, kasian banget tu ibu (gw jadi inget ibu gw di rumah). Wuih kaya iklan rokok di tipi aja yak .. ada pemuda ganteng yang ngasih tempat duduk ke seorang ibu di kereta. Cuma klo yang di iklan, pemudanya gak ganteng-ganteng amat. Beda jauh ama gw yang gak ganteng blas .. gendeng malah. Kwik kwik kwik

Advertisements