Hari ini Afwan ikutan tes buat beasiswa ikatan dinas yang diadain oleh salah satu Bank terkemuka di Indonesia, ada banyak cerita dan pelajaran berharga yang Afwan dapatkan tadi. Mulai dari niatnya yang cuma iseng-iseng berhadiah hingga kebesaran hati untuk menerima suatu kenyataan.

Dengan bekal IPK yang (Alhamdulillah) diatas 3.00 Afwan nekat buat ikutan daftar tes, tentunya dengan niatan yang telah disebut diatas. Setelah menyerahkan semua persyaratan, selang beberapa hari kemudian (tepatnya hari ini) diadakanlah tes untuk menyeleksi mahasiwa yang sudah daftar. Tes dengan sistem gugur ini meliputi tes tulis, diskusi, interview dan satunya lagi Afwan lupa. Nah, sebelum tes ternyata ada info dari juri bahwa dari seluruh mahasiswa Indonesia yang daftar hanya diambil 50 orang doang. Subhanallah, sulit buanget nih masuknya, pikirku sampe kebawa males waktu ngerjain tes tulisnya. Tes tulis ini dibagi menjadi 2 bagian, yaitu bahasa Inggris dan semacam tes IQ gitu. Alhamdulillah Afwan berhasil lolos dalam tahap ini. Tahap selanjutnya diskusi kelompok, dimana peserta yang udah lolos tes tulis dibagi menjadi beberapa kelompok untuk mendiskusikan studi kasus yang diberikan sama juri. Petaka pun dimulai .. Nightmare is started (kata pamanku yang tinggal di New York Karto). Waktu diskusi Afwan diam seribu bahasa bak patung Julius Caesar yang cuma nyanggain dagunya, speechless gak bisa ngomong sama sekali. Duh, penyakit lama kumat nih. Maklum dari lahir sampe bau tanah sekarang, Afwan masih telmi alias telat mikir .. bahkan bisa dibilang ‘telbumi’ atau telat buanget mikirnya. Disamping beberapa penyakit lain yang udah diderita sejak lahir, salah satunya yaitu penyakit wajah ganteng hehehehe.

Walhasil Afwan pun gak lolos pas diskusi, karena udah jadi patung Julius Caesar dengan yahud bin sukses. Keluar dari gedung, Afwan sempat ngomong sama temen satu jurusan yang kebetulan sama-sama ‘belum berhasil’. Dia sempet ngomong walaopun cuma lolos tes tulis dia udah seneng banget karena udah dapet pengalaman yang mahal dari acara ini. Bener juga pikirku .. lolos tes tulis aja udah beruntung banget kok. Daripada gak lolos tes tulis .. daripada gak bisa daftar gara-gara syaratnya kurang .. daripada gak tahu ada bginian karena nggak kuliah di ITS .. Alhamdulillah, aku masih diberi nikmat yang mungkin belum bisa dinikmati sama orang yang sebetulnya punya keinginan dari seorang Afwan yang cuma modal nekad dengan niat iseng-iseng berhadiah :p

Klo katanya bang Ahmad Dhani seh ‘menyerahlah untuk menang’ hehehe cucok gak ya syair itu buat Afwan

Advertisements